jump to navigation

Interest politic Juli 4, 2007

Posted by darunnajah in Seputar Kampus.
trackback

Kampus merupakan miniatur sebuah negara. Sebuah negara yang di dalamnya terdapat sebuah pemerintahan begitu juga kampus, dimana terdapat organisasi intra kampus (MPM, DPM dan BEM) Sebagai mana yudikatif, legislatif dan eksekutif dalam sebuah negara demokrasi ala montesque disertai organ yang mengurusi urusan kesejahteraan masyarakat (kampus) nya. Terkait dengan pemilu digunakan sebagai ajang pesta demokrasi dalam suatu negara juga dilakukan dalam kampus. Dimana pemilu digunakan sebagai salah satu sarana masyarakat untuk memilih para wakilnya yang akan duduk dalam dewan.

Sebentar lagi Mahasiswa STAIN Purwokerto akan melakukan ritual itu (pemilwa). Ritual besar yang oleh rakyat sebuah negara demokrasi ditunggu-tunggu. Dalam ritual tersebut masyarakat melakukan proses observasi yang sebelumnya dilakukan kampanye oleh parpol yang ada. Proses pemilihan wakilnya yang diharapkan dapat menyalurkan kehendaknya guna tercapai cita-cita yaiti kemashlahatan/kesejahteraan kampus. Sehingga tercipta suasana negara (kampus) yang stabil, demokratis, dan aspiratif serta mengayomi masyarakat dengan melayaninya dengan baik. Tetapi bagaimanakah sebenarnya situasi yang seharusnya terdapat dalam bangsa yang baik?

Dalam negara yang baik seharusnya terdapat interest masyarakat yang tinggi terdapat politik. Diswiss, sebagian besar masyarakat sadar akan kontribusi dirinya dalam sebuah pemerintah. Antusiasme masyarakat swiss terhadap politik ternyata sangat besar, ini di tandai dari proses pemilihan umum yang dijadikan ajang penyaluran apirasi dan saling memahami serta menghargai antara berbagai parpol yang ada. Dan setelah itu masyarakat serentak melakukan kontrol terhadap pemerintahan yang sudah terbentuk. Begitu juga diharapkan dikampus STAIN Purwokerto, pemilwa yang akan diselenggarakan diharapkan dapat diikuti dengan antusiasme seluruh mahasiswa dengan kesadaran akan pentingnya partisipasi politik sebagai salah satu wahana penyaluran aspirasi dan kontribusi konkrit dalam perbaikan sebuah kepemerintahan (Kampus).

Mahasiswa dalam kampus selayaknya masyarakat dalam sebuah negara. Masyarakat yang baik seharusnya peduli terhadap kondisi bangsa (kampus) nya terlebih mau untuk melakukan perbaikan. Sebagaimana di ungkapkan oleh Resiva bahwa kesadaran dan perhatian serta partisipasi masyarakat dalam politik dan perubahan sosial akan menjadikan sebuah masyarakat mengalami dinamisasi yang selanjutnya mencapai society stability. Pandangan ini mengajarkan bahwa dengan peran serta masyarakat kampus atau mahasiswa dan perhatiannya dalam proses perbaikan (sosial-poliitik) merupakan bentuk kontribusi nyata dalam perbaikan itu sendiri. Karena itu di harapkan kepada seluruh mahasiswa memanfaatkan secara maksimal pesta demokrasi (pemilwa) kampus tersebut.

Selanjunya interest politik melahirkan kepedulian politik berkelanjutan, kepedulian politik ditunjukan dengan selalu mencermati perkembangan dinamisasi politik kampus. Pencermatan dilakuka pada saat pemerintahan kampus berjalan, ini berfungsi sebagai guide (pengawasan) atas perealisasian janji-janji yang di ucapkan pada saat kampanye.

Proses pengawasan dapat sebagai oplosan dan kritikus aktif. Dalam dunia politik yang buruk biasanya selalu penguasa mencoba mengenyahkan, pada hal oposan merupakan bagian dari proses pembangunan, dengan oposisi yang kuat, rakyat menjadi mantap dan optimis mengenai masa depannya. Karena jika ada kesalahan dari suatu pemerintahan, rakyat memiliki keyakinan pilihan pada pemiluan berikutnya. Oposan dapat memberikan kritik untuk meningkatkan pengelolaan negara (kampus). selain oposan rakyat dapat melakukan kritikan-kritikan sistematis dengan pengaspirasian yang berkesinambungan melalui berbagai media, seperti demontrasi, tulisan, audiensi, etc. Dengan begitu akan terjadi dinamisasi dalam pemerintahan atau (kampus). Dengan dinamisasi tersebut di harapkan akan menghirkan kesehatan pemerintahan dan kesejahteraan kampus dapat tercapi.

Dengan mengetahui pentingnya interest politik mahasiswa dapat turut aktif dalam proses dinamisasi kampus. Dimana saat ini mahasiswa STAIN Purwokerto sangat rendah intrest politiknya, ini terlihat ada pemilwa beberapa tahun lalu, mahasiswa dengan enggan menyalurkan suaranya padahal KPU sudah melakukan upaya sosialisasi secara massif. Padahal hal itu terkait dengan dirinya sebagai mahasiswa, seperti disebutkan diatas kampus merupakan miniatur negara dan tidak beda jauh terdapat permasalahan yang sama, mungkin korupsi. Tidak di penuhinya kebutuhan kesejahteraan mahasiswa dan penyimpangan2 lainnya. Permasalahan ini tidak akan slesai dengan ke-acuh-an, sikap masa bodoh mahasiswa.

Maka sudah waktunya mahasiswa STAIN sadar akan eksistensi dirinya sebagai mahasiswa yang tidak hanya ngampus saja dan mendapatkan IP tinggi. Tetapi sebagai intelektual dan penerus bangsa (terlebih bangsa Indonesia saat ini penuh dengan broker yang menjadikan bangsa ini sakit/broken), ia harus melatih dari dengan kepekaan dan kepedulian terhadap lingkungan (kampus) dengan semangat perbaikan, penuh kefahaman dan kesadaran.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: