jump to navigation

MUHAMMAD SAW SEBAGAI USWATUN KHASANAH Juli 9, 2007

Posted by darunnajah in Bincang Islam.
trackback

Pendahuluan

Ada sebuah fenomena alamiah dalam diri manusia untuk mencintai seseorang yang dikaguminya. Kekaguman tersebut bisa lahir dari bentuk fisik yang indah, wajah yang cantik atau tampan, suara yang merd, perilaku yang ramah dan santun., sikap yang tegas dan bijaksana,atau dari hal-hal yang lainnya. Dari berbagai hal yang berpotensi untuk membangkitkan kekaguman dan pada gilirannya menimbulkan rasa cinta tersebut, ada satu hal yang pada umumnya bisa membangkitkan kekaguman dan rasa cinta yang mendalam dan bertahan dalam waktu yang panjang. Hal tersebut adalah kesadaran yang tulus dalam diri seseorang tentang perasaan berhutang budi dirinya kepada seseorang yang telah dengan tulus dan tanpa pamrih-meski sampai mengorbankan jiwa dan raga memberikan sesuatu yang secara hakiki sangat bermakna dan berharga. Cinta yang lahir karena hal yang digambarkan diatas biasanya tidak muncul seketika, tidak seperti love at the first sight, akan tetapi biasanya muncul setelah setelah melalui proses interaksi, baik langsung (face to face), maupun secara tidak langsung (by oral or literal information).

K emudian, perwujudan dari rasa cinta tersebut juga beragam, dari yang muali sangat sederhana dengan sekedar mengingat-ngingat nama, sampai kerelaan untuk mengorbankan apa saja demi orang yang di cintai. Selain itu, posisi orang yang di kagumi atau di cintai tersebut menempati posisi yang berbeda di mata pengagum atau pencintanya. Ada yang di posisikan sebagai kekasih (pacar), sahabat, saudara dekat, atau idola.

Dalam konteks posisi yang istilahnya di sebut terakhir di atas, yaitu idola, ada kecenderungan umum yang di lakukan oleh seseorang berkaitan dengan idolanya, yaitu “meniru” atau dalam istilah sosiologinya disebut “proses identifikasi”. Artinya, Berupaya untuk berucap, bertindak, berpenampilan, atau yang lainnya, sama persis dengan “objek identifikasi” atau idolanya itu. Contoh konkrit tentang hal itu bisa kita lihat pada beberapa tahun yang lalu ketika film “Ghost” yang di bintangi olehaktris Dewi More, yang berpenampilan dengan model rambut pendek sebahu, menjadi film yang cukup laris, maka serentak para pengagum yang mengidolakan Dewi More merubah model rambut mereka dengan model rambut yang eperti dimiliki oleh Dewi More pada saat berperan di film “Ghost” tersebut. Atau, orang yang mengidolakan Keanu Reeves ketika berperan dalam film “speed” yang box office itu, kemudian merubah potongan rambutnya menjadi rambut seperti yang di miliki oleh Keanu Reeves ketika ia berperan dalam film speed tersebut. Dan banyak contoh-cintoh lain tentang hal itu.

Dalam kaitannya dengan masalah idola, yang kemudian berimplikasi pada di jadikannya idola sebagai objek identifikasi, atau sosok yang di jadikan contoh atau teladan, kita sebagai orang Islam, disamping karena diajarkan oleh Al-Qur’qn dan karena dorongan naluri alamiah kita, maka idola kita yang utama adalah Rasulullah, khususnya Rasulullah Muhammad SAW. Hal tersebut sesuai dengan firma Allah dalam Al-Qur’an Surat Al Ahzab ayat 21, yang artinya:

Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu, (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat, dan dia banyak menyebut Allah”.

Dengan demikian, sosok yang harus dijadikan sebagai idola yang paling utama bagi orang islam adalah Rasulullah SAW.

Artinya, bukan berarti kita tidak diperbolehkan mempunyai idola-idola lain selain Rasulullah Muhammad SAW, akan tetapi kecintaan kita terhadap idola-idola yang lain tersebut tidak boleh mengalahkan kecintaan kita kepada Rasulullah saw.

Di atas telah disampaikan bahwa kecintaan kita terhadap Rasulullah Muhammad saw, tersebut memang salah satu diantaranya karena diajarkan oleh Al-Qur’an. Akan tetapi, selain karena diajarkan oleh Al-Qur’an, kecintaan kita terhadap Rasulullah saw. Itu juga lahir karena kesadaran kita bahwa kita berhutang budi terhadap Rasulullah Muhammad saw. Yang telah secara tulus bahkan disertai pengorbanan jiwa dan raga beliau telah memberikan itu ajarn yang bisa mengantarkan kita kepada kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Pada bagian terdahulu atau bagian awal dari tulisan ini telah disampaikan bahwa rasa kagum dan cinta lahir dari kesadaran bahwa kita berhutang budi kepada seseoarang yang telah secara tulus berkorban untuk kita, biasnya muncul tidak dengan seketika, akan tetapi baru muncul setelah melalui proses interaksi baik yang bersifat langsung maupun tidak langsung. Dalam konteks kecintaan kita kepada Rasulullah Muhammad saw. Setiap orang, bahkan yang mengaku dirinya beragama Islam sekalipun akan setuju bahwa kelahiran tentu harys melalui proses interaksi. Bagi kita yang hidup tidak sejaman dengan Rasulullah saw, proses interaksinya itu tentu bersifat tidak langsung, yaitu lewat informasi yang berkaitan dengan sejarah hidup dan ajaran-ajaran beliau, baik yang berupa informasi oral, maupun literal.

Jadi salah satu upaya untuk menumbuhkan kecintaan kepada Rasulullah Muhammad saw, tersebut adalah dengan membangkitkan kesadaran diri kita bahwa diri kita ini telah berhutang budi yang sangat banyak kepada beliau. Bagaimana caranya? Caranya adalah dengan mengkaji hikmah-hikmah berbagai ajaran yang disampaikan oleh beliau dalam rangka memperkuat kesadaran bahwa apa yang di berikannya adalah benar-benar sesuatu yang sangat berharga bagi kita, dan dengan cara mengkaji sejarah perjalanan hidupnya, dalam rangka mempertegas betapa besar pengorbanan beliau untuk menyampaikan ajaran-ajaran yang sungguh mulia tersebut.

Akhlak Rasulullah Muhammad saw. Dalam Memimpin

Salah satu hal yang perlu kita contoh dari diri Rasulullah Muhammad saw. Adalah akhlak beliau dalam menjalankan kepemimpinannya. Gambaran tentang bagaimana Rasulullah Muhammad saw menjalankan tugas kepemimpinannya tersebut dijelaskan dalam Al-Qur’an surat Ali Imron ayat 159, yang artinya:

Maka disebabkan rahmat Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingnya. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampunan bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu”.

Asbabun Nuzul ayat yang berkenaan dengan perang uhud, dimana pada perang uhud kaum muslimin menderita kekalahan yang besar. Sesuatu yang memprihatinkan pada saat itu adalh kebanyakan para sahabat pada saat itu melarikan diri dari medan pertempuran, padahal melarikan diri dari medan pertempuran menurut ajaran islam adalah sebuah dosa besar. Karena hal tersebut, Rasulullah Muhammad saw. pada saat itu hanya dikawal oleh delapan sampai empat belas orang saja.

Akan tetapi, meskipun demikian, ketika Rasulullah Muhammad saw. kembali ke Madinah, para sahabat yang lari dari emperan tersebut kemudian kembali menemui Rasul. Ketika Rasulullah Muhammad saw. melihat mereka kembali, beliau tidak berkata kasar dan menunjukan wajah yang ramah. Rasul tetap memperlakukan mereka dengan penuh keramahan. Itulah yang di maksud oleh ayat itu maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka.

Dari ayat tersebut, ada beberapa pelajaran yang dapat kita petik berkaitan dengan masalah kepemimpinan, atau akhlak yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin, yaitu:

-Siap untuk kecewa melihat kinerja para bawahan yang mempunyai kinerja yang tidak baik

-Siap untuk memaafkan bawahan yang mempunyai kinerja yang tidak baik tersebut

-menjauhkan diri dari sikap atau sifat fazhzban, yaitu mempunyai lisan yang kasar dan sering menyakiti orang lain

-Menjauhakan diri dari sikap atau sifat ghalizhal qalb, yaitu hatinya keras, tidak mudah tersentuh dengan penderitaan orang lain

-Memaafkan dan memohon ampunkan mereka yang telah berbuat kesalahan atau kekeliruan

Jika beberapa akhlak tersebut dapat di miliki oleh beberapa pemimpin, maka kesuksesan pemimpin dalam melaksanakan tugasnya akan berwujud kesuksesan yang paripurna dan akan mendapatkan dukungan dari fihak manapun.

Demikianlah sekilas tentang pengertian beserta upaya kita untuk menjadikan Rasulullah sebagai uswatun hasanah.

Wallahu a’lam

Komentar»

1. ochie - Februari 20, 2009

ane copy ya, boleh ya.

2. agri - Maret 6, 2009

sy ingin mencari informasi ini dengan bahasa arab

3. Arida Sahputra - Maret 17, 2009

Allahu Akbar!!!
Allahu Akbar!!!
Allahu Akbar!!!
Muhammad SAW adalah Teladan Kita.

darunnajah - April 6, 2009

Assalamu’alaikum, salam kenal buat Saudara


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: